<

Airtel Menaikkan Tarif Dasar di Tujuh Wilayah Hampir 57 Persen untuk Meningkatkan Pendapatan Rata-rata per Pengguna

Bharti Airtel, operator telekomunikasi No. 2 India berdasarkan pelanggan, telah memperkenalkan paket level awal baru dengan harga Rs. 155 di tujuh wilayah, juru bicara perusahaan mengatakan pada hari Selasa, secara efektif menaikkan tarif dasar hampir 57 persen.

Rencana baru diperkenalkan di daerah termasuk negara bagian Karnataka, Bihar dan Rajasthan, setelah menghentikan tarif Rs. 99, tambah juru bicara itu.

Perusahaan tersebut akhir tahun lalu memperkenalkan rencana baru tersebut sebagai uji coba di negara bagian Odisha dan Haryana.

Perusahaan telekomunikasi secara luas diperkirakan akan menaikkan tarif untuk menopang pendapatan setelah menghabiskan miliaran dolar dalam lelang 5G negara itu tahun lalu.

milik Airtel pendapatan rata-rata per pengguna (ARPU), indikator kinerja utama untuk perusahaan telekomunikasi, adalah Rs. 190 pada kuartal September, kenaikan berurutan 3,8 persen dan kenaikan sekitar 24 persen tahun-ke-tahun.

ARPU harus berada di Rs. 200 dan akhirnya pada Rs. 300 untuk model bisnis yang sehat secara finansial, kata Airtel pada November 2021, saat terakhir menaikkan tarif.

Saingan yang lebih besar Ketergantungan Jio, bagian telekomunikasi dari Reliance Industries milik miliarder Mukesh Ambani, memiliki ARPU di Rs. 177,2 pada kuartal September yang naik sedikit menjadi Rs. 178,2 pada kuartal Desember.

Jio, yang mengganggu industri dengan potongan harga pada tahun 2016, belum menaikkan tarif selama lebih dari setahun.

Airtel dijadwalkan untuk melaporkan hasil kuartal ketiganya pada 7 Februari.

© Thomson Reuters 2023


Tautan afiliasi dapat dibuat secara otomatis – lihat kami Pernyataan etika untuk rincian.
<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.