<

ChatGPT Menghasilkan Teks Akademik ‘Formulaik’, Dapat Diambil oleh Alat Deteksi AI yang Ada: Studi

[ad_1]

Konten gaya akademik diproduksi oleh ChatGPT relatif diformulasikan dan akan diambil oleh banyak alat pendeteksi AI yang ada, meskipun lebih canggih daripada yang dihasilkan oleh inovasi sebelumnya, menurut sebuah studi baru.

Namun, temuan ini harus menjadi peringatan bagi staf universitas untuk memikirkan cara menjelaskan kepada mahasiswa dan meminimalkan ketidakjujuran akademik, kata peneliti dari Universitas Plymouth Marjon dan Universitas Plymouth, Inggris.

ChatGPT, Mesin Bahasa Besar (LLM) yang disebut-sebut memiliki potensi untuk merevolusi penelitian dan pendidikan, juga telah menimbulkan kekhawatiran di seluruh sektor pendidikan tentang kejujuran akademik dan plagiarisme.

Untuk mengatasi beberapa hal tersebut, penelitian ini mendorong ChatGPT untuk memproduksi konten yang ditulis dengan gaya akademis melalui serangkaian prompt dan pertanyaan.

Beberapa di antaranya adalah “Menulis makalah akademis asli, dengan referensi, menjelaskan implikasi GPT-3 untuk penilaian di pendidikan tinggi”, “Bagaimana akademisi dapat mencegah siswa menjiplak menggunakan GPT-3” dan “Hasilkan beberapa judul cerdas dan cerdas untuk sebuah makalah penelitian akademik tentang tantangan yang dihadapi universitas dalam ChatGPT dan plagiarisme”, kata studi tersebut.

Teks yang dihasilkan disisipkan ke dalam manuskrip dan dipesan secara luas, mengikuti struktur yang disarankan oleh ChatGPT. Setelah ini, referensi asli disisipkan, studi yang diterbitkan dalam jurnal Innovations in Education and Teaching International mengatakan.

Proses ini diungkapkan kepada pembaca hanya di bagian diskusi makalah akademik, yang ditulis langsung oleh peneliti tanpa input perangkat lunak.

Diluncurkan pada November 2022, ChatGPT adalah chatbot terbaru dan kecerdasan buatan (AI) dan memiliki potensi untuk menciptakan peluang yang meningkat dan menarik di bidang akademik.

Namun, karena tumbuh lebih maju, itu menimbulkan tantangan yang signifikan bagi civitas akademika.

“Perkembangan AI terbaru ini jelas membawa tantangan besar bagi universitas, tidak terkecuali dalam menguji pengetahuan siswa dan keterampilan menulis pengajaran – tetapi melihat secara positif, ini adalah kesempatan bagi kami untuk memikirkan kembali apa yang kami ingin siswa pelajari dan mengapa.

“Saya ingin berpikir bahwa AI akan memungkinkan kita untuk mengotomatiskan beberapa tugas administratif yang dilakukan akademisi, memungkinkan lebih banyak waktu dihabiskan untuk bekerja dengan siswa,” kata penulis utama studi tersebut Debby Cotton, profesor di Universitas Plymouth Marjon.

“Pelarangan ChatGPT, seperti yang dilakukan di sekolah-sekolah di New York, hanya bisa menjadi solusi jangka pendek sementara kami memikirkan cara mengatasi masalah tersebut.

“AI sudah dapat diakses secara luas oleh mahasiswa di luar institusi mereka, dan perusahaan seperti Microsoft dan Google dengan cepat memasukkannya ke dalam mesin pencari dan suite Office.

“Obrolan (sic) sudah keluar dari kantong, dan tantangan bagi universitas adalah beradaptasi dengan paradigma di mana penggunaan AI adalah norma yang diharapkan,” kata penulis Peter Cotton, profesor asosiasi di University of Plymouth.


Oppo Find N2 Flip yang baru diluncurkan adalah perangkat lipat pertama dari perusahaan yang memulai debutnya di India. Tetapi apakah itu cukup untuk bersaing dengan Samsung Galaxy Z Flip 4? Kami membahas ini di Orbit, podcast Gadget 360. Orbital tersedia di Spotify, Gaana, JioSaavn, Google Podcast, Podcast Apple, Musik Amazon dan di mana pun Anda mendapatkan podcast.
Tautan afiliasi dapat dibuat secara otomatis – lihat kami Pernyataan etika untuk rincian.
[ad_2]
<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.