<

DeFi Giant Aave Meluncurkan Protokol Lensa Platform Media Sosial Terdesentralisasi

Proyek Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) Aave telah mengumumkan peluncuran Lens Protocol, platform media sosial (DeSo) terdesentralisasi di Polygon dalam upaya untuk memperluas operasinya dan mengeksplorasi peluang baru. Perusahaan bertujuan untuk menciptakan ekonomi mandiri yang memiliki hubungan yang adil dengan penggunanya. Open-source “Web3, grafik sosial berbasis kontrak pintar” didasarkan pada ekosistem token non-sepadan dinamis (NFTs) dan dinamai ‘lens culinaris’, tanaman yang memiliki interaksi simbiosis dengan mikroorganisme tanah.

Pengguna dapat membuat profil berbasis NFT, yang akan memiliki riwayat semua posting dan komentar serta konten lain yang akan Anda hasilkan saat mengikuti platform dan diwakili oleh NFT. Pengguna akan memiliki data mereka sendiri di Lens sementara aplikasi lain dapat terhubung ke grafik sosial terbuka.

Ketika seseorang di platform menghasilkan pengikut NFTpengguna lain dapat mengumpulkan karya yang diterbitkan oleh kolektor dan menerbitkannya kembali melalui fitur cermin, yang bertindak sebagai tautan rujukan dan akan mendapatkan potongan dari siapa pun yang akan mengumpulkan konten asli melalui cermin.

Protokol Lensa juga akan mengeksplorasi ide-ide yang mencakup organisasi otonom terdesentralisasi (DAO) profil dan verifikasi berbasis sosial sesuai situs web. Perpindahan AAVE ke media sosial telah direncanakan untuk sementara waktu sekarang dan pendiri dan CEO Stani Kulechov mengungkapkan bahwa DeFi raksasa sedang merencanakan alternatif untuk Indonesia. Rencana awalnya adalah platform akan diluncurkan di Ethereum, tetapi peluncuran tersebut menunjukkan bahwa protokol Lens dibangun di atas solusi penskalaan Layer 2 Polygon.

Kulechov mengumumkan Lens Protocol di Twitter mengatakan, “Kami percaya bahwa pembuat konten harus memiliki audiens mereka dengan cara tanpa izin, di mana siapa pun dapat membangun pengalaman pengguna baru dengan menggunakan grafik dan data sosial on-chain yang sama.”

“Twitter menghasilkan semua pendapatan dari tweet Anda dan konten yang Anda bagikan, dan Twitter memutuskan tweet mana yang mendapatkan daya tarik melalui algoritme,” tambahnya.


Cryptocurrency adalah mata uang digital yang tidak diatur, bukan alat pembayaran yang sah dan tunduk pada risiko pasar. Informasi yang diberikan dalam artikel ini tidak dimaksudkan untuk menjadi dan bukan merupakan nasihat keuangan, nasihat perdagangan atau nasihat atau rekomendasi lain apa pun yang ditawarkan atau didukung oleh NDTV. NDTV tidak bertanggung jawab atas kerugian apa pun yang timbul dari investasi apa pun berdasarkan rekomendasi, perkiraan, atau informasi lain apa pun yang terkandung dalam artikel.




Source link

<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.