<

Elon Musk Bantah Twitter Under Seal dalam Kesepakatan Akuisisi $44 Miliar

[ad_1]

Elon Musk menggugat balik Twitter pada hari Jumat, meningkatkan perjuangan hukumnya melawan perusahaan media sosial atas upayanya untuk menjauh dari pembelian $ 44 miliar (sekitar Rs. 3,5 lakh crore), meskipun gugatan itu diajukan secara rahasia.

Sementara dokumen setebal 164 halaman itu tidak tersedia untuk umum, di bawah aturan pengadilan versi yang disunting dapat segera dipublikasikan.

Gugatan Musk diajukan beberapa jam setelah Kanselir Kathaleen McCormick dari Delaware Court of Chancery memerintahkan persidangan lima hari mulai 17 Oktober untuk menentukan apakah Musk dapat meninggalkan kesepakatan.

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Juga pada hari Jumat, Musk digugat oleh pemegang saham Twitter yang meminta pengadilan untuk memerintahkan miliarder itu menutup kesepakatan, menemukan bahwa dia melanggar kewajiban fidusia kepada pemegang saham Twitter dan memberikan ganti rugi atas kerugian yang dia sebabkan.

Musk berutang kewajiban fidusia kepada pemegang saham Twitter karena 9,6 persen sahamnya di perusahaan dan karena perjanjian pengambilalihan memberinya hak veto atas banyak keputusan perusahaan, menurut gugatan itu, yang mencari status kelas. Gugatan diajukan oleh Luigi Crispo, yang memiliki 5.500 saham Twitter, di Court of Chancery.

Musk, orang terkaya di dunia dan kepala eksekutif Tesla, mengatakan pada 8 Juli bahwa dia mengabaikan pengambilalihan dan menyalahkan Twitter karena melanggar perjanjian dengan salah mengartikan jumlah akun palsu di platformnya.

Twitter menggugat beberapa hari kemudian, menyebut akun palsu itu mengklaim gangguan dan mengatakan Musk terikat oleh kontrak merger untuk menutup kesepakatan pada $ 54,20 (hampir Rs 4.500) per saham. Saham perusahaan berakhir pada hari Jumat di $ 41,61 (hampir Rs. 3.500), penutupan tertinggi sejak Musk meninggalkan kesepakatan.

McCormick dengan cepat melacak kasus ini ke pengadilan pekan lalu, mengatakan dia ingin membatasi potensi kerugian pada Twitter yang disebabkan oleh ketidakpastian kesepakatan.

Twitter menyalahkan pengadilan atas penurunan pendapatan dan menyebabkan kekacauan di dalam perusahaan.

Kedua belah pihak pada dasarnya menyetujui persidangan 17 Oktober, tetapi berselisih mengenai batas penemuan, atau akses ke dokumen internal dan bukti lainnya.

Musk menuduh Twitter minggu ini menyeret kakinya sebagai tanggapan atas permintaan penemuannya, dan Twitter menuduhnya mencari sejumlah besar data yang tidak relevan dengan masalah utama dalam kasus ini: apakah Musk telah melanggar kontrak kesepakatan.

Hakim ketua dalam perintahnya pada hari Jumat muncul untuk mengantisipasi perselisihan penemuan yang akan datang.

“Perintah ini tidak menyelesaikan sengketa penemuan spesifik apa pun, termasuk kepatutan setiap permintaan untuk kumpulan data besar,” kata McCormick.

Musk juga menghadapi uji coba selama seminggu di Wilmington, Delaware, mulai 24 Oktober Tesla pemegang saham sedang berusaha untuk membatalkan sebagai pemborosan perusahaan dan pengayaan yang tidak adil paket pembayaran CEO yang memecahkan rekor $56 miliar (kira-kira Rs. 4,5 lakh crore) dari pembuat kendaraan listrik.

© Thomson Reuters 2022


[ad_2]
<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.