<

Ford Berencana Menghabiskan $50 Miliar untuk Produksi EV Antara 2022 dan 2026, Meluncurkan Struktur Baru

Ford mengumumkan Rabu bahwa mereka menciptakan bisnis terpisah untuk operasi konvensional dan mobil listrik, karena mempercepat pembangunan kendaraan bebas emisi.

Di bawah rencana, yang membuat saham Ford naik tajam, operasi pembakaran internal konvensional akan dikenal sebagai “Ford Blue,” sementara kendaraan listrik (EV) produk akan dijalankan melalui “Ford Model e.”

Reorganisasi, meskipun signifikan, menjaga kedua operasi di bawah atap perusahaan yang sama dan menghindari potensi spin-off yang telah menimbulkan spekulasi di Wall Street.

“Organisasi warisan kami telah menahan kami,” kata Chief Executive Jim Farley. “Kami harus berubah.”

Mengarungi mengatakan tujuannya adalah untuk memberikan usaha EV “fokus dan kecepatan start-up,” sementara bisnis konvensional akan mencoba untuk unggul dalam tantangan bisnis yang matang, “tanpa henti menyerang biaya, menyederhanakan operasi dan meningkatkan kualitas.”

Kedua usaha masing-masing akan memiliki kepemimpinan eksekutif yang berbeda dan melaporkan hasil keuangan mereka sendiri. Kedua perusahaan akan terus berkantor pusat di negara bagian Michigan di bagian barat tengah.

Langkah ini adalah pengumuman terbaru oleh pembuat mobil konvensional karena industri berputar keras untuk mengejar EV menyusul keberhasilan Elon Musk-LED Tesla.

Tidak ada IPO

Farley, dalam sambutannya bulan lalu, menggambarkan pengoperasian EV dan unit pembakaran internal sebagai “berbeda secara fundamental” dalam hal rantai pasokan, pengembangan produk, bahkan “ritme” bisnis.

Komentar tersebut menimbulkan spekulasi kemungkinan spin-off. Tetapi Ford memilih untuk tidak melakukan penawaran umum perdana sebagian karena perusahaan sudah memiliki akses yang cukup ke modal dan tidak memerlukan dana tambahan dari IPO, kata Farley.

“Tidak, kami tidak memutar Model e,” kata Farley. “Itu karena struktur yang kami buat sebenarnya membuatnya lebih kuat daripada spin-off.”

Eksekutif mengatakan perusahaan EV akan mendapat manfaat dari akses ke pengetahuan industri, sementara bisnis konvensional akan makmur dari teknologi yang lebih baru.

Divisi ketiga, Ford Pro, akan melayani pelanggan komersial.

Di tengah peralihan ke EV, Mercedes telah mendivestasi divisi truknya, sementara Volkswagen mengumumkan rencana untuk mendaftarkan bisnis Porsche-nya di pasar saham untuk membiayai strategi elektrifikasinya.

Renault mengatakan akan menghadirkan struktur baru pada musim gugur, dengan divisi EV-nya di Prancis, selain divisinya yang mengawasi pembakaran internal, yang akan berlokasi di negara lain.

Saingan besar Ford AS, Mesin umumjuga telah mengumumkan investasi besar-besaran baru dalam model EV, tetapi sejauh ini belum meluncurkan perombakan serupa pada struktur perusahaannya.

“Langkah ini mewakili sifat ganda dari setiap pembuat mobil tradisional saat mereka beralih dari drivetrain pembakaran internal ke kendaraan listrik,” kata Karl Brauer, analis di iSeeCars.com.

Visi perusahaan adalah untuk mendapatkan keuntungan dari kedua unit, tetapi “mengetahui kapan harus menggabungkan divisi ini dan kapan memisahkannya akan menjadi kuncinya,” kata Brauer. “Dan dengan laporan laba rugi yang terpisah, kita semua akan mengawasi.”

Menghabiskan lebih banyak

Eksekutif mengisyaratkan pengeluaran yang lebih agresif untuk EV, memproyeksikan pengeluaran $50 miliar (sekitar Rs. 3.79.975 crore) antara tahun 2022 dan 2026, dibandingkan dengan rencana sebelumnya untuk menginvestasikan $30 miliar (sekitar Rs. 2.27.985 crore) antara tahun 2021 dan 2025.

Ford juga menaikkan beberapa target operasi dan keuangannya. Perusahaan sekarang mengharapkan untuk memproduksi dua juta EV pada tahun 2026, sekitar sepertiga dari volume global, meningkat menjadi setengahnya pada tahun 2030.

Pada bulan Februari, Ford mengatakan EV akan mencapai setidaknya 40 persen dari bauran produknya pada tahun 2030.

Saham Ford melonjak 8,3 persen menjadi $18,09 (kira-kira Rs.1.370) dalam perdagangan sore.


Untuk detail peluncuran produk terbaru Nokia, Samsung, Lenovo, dan lainnya dari Mobile World Congress di Barcelona, ​​kunjungi MWC 2022 hub.

.

<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.