<

Google Mengumumkan Rencana Multi-Tahun untuk Membatasi Pelacakan Iklan untuk Pengguna Android, Dengan Sandbox Privasi

Google mengumumkan rencana Rabu untuk membatasi pelacakan iklan pada sistem operasi Android, masalah privasi sensitif yang saingan Apple telah pindah untuk membatasi pada iPhone-nya. Google mengumumkan rencana multi-tahun untuk mengembangkan Privacy Sandbox di Android dengan tujuan memperkenalkan lebih banyak solusi periklanan pribadi. Namun, Google mengatakan akan mempertahankan setidaknya dua tahun teknologi pelacakan pada ponsel Android yang diandalkan oleh pengiklan, meredakan spekulasi tentang rencananya setelah Apple membuat frustrasi industri iklan dengan membatasi alat serupa.

Google berkata dalam posting blog bahwa itu akan memberikan “pemberitahuan substansial” sebelum menghentikan apa yang dikenal sebagai AdId. Tapi itu akan segera mulai mencari umpan balik tentang alternatif yang diusulkan, yang menurut Google bertujuan untuk lebih melindungi privasi pengguna dan mengekang pengawasan rahasia. Google mengatakan bahwa Kotak Pasir Privasinya aktif Android menyediakan jalur yang jelas untuk meningkatkan privasi pengguna tanpa membahayakan akses ke konten dan layanan gratis.

“Solusi ini akan membatasi pembagian data pengguna dengan pihak ketiga dan beroperasi tanpa pengenal lintas aplikasi, termasuk ID iklan. Kami juga mengeksplorasi teknologi yang mengurangi potensi pengumpulan data rahasia, termasuk cara yang lebih aman bagi aplikasi untuk berintegrasi dengan SDK iklan, ” kata Google.

Raksasa pencarian itu menambahkan bahwa mereka berencana untuk meluncurkan Privacy Sandbox beta pada akhir tahun dan pengembang diundang untuk melihat proposal awal dan berbagi umpan balik di situs pengembang Android.

Pengiklan, pembuat aplikasi, dan ratusan perusahaan teknologi iklan kecil mengharapkan perubahan pada AdId setelahnya apel terakhir Pembuat perangkat lunak paksa April untuk meminta izin pengguna untuk melacak perilaku di beberapa aplikasi melalui alat yang sebanding, yang disebut IDFA.

Facebook pemilik meta Platform mengatakan bulan ini memperkirakan akan kehilangan $ 10 miliar dalam penjualan iklan tahun ini karena perubahan Apple, salah satu dari sejumlah perusahaan yang telah melaporkan hits dari langkah tersebut. IDFA dan AdId membantu dalam menentukan iklan yang relevan dan mengidentifikasi pembelian berikutnya. Namun karena pengguna menolak pelacakan, pengiklan memangkas pengeluaran.

Google dan Apple, yang membuat sistem operasi duel yang digunakan di sebagian besar ponsel cerdas dan tablet dunia, telah menghadapi tekanan selama beberapa tahun terakhir dari regulator dan undang-undang baru untuk memberi pengguna kontrol lebih besar atas pengumpulan data aplikasi.

Google mengatakan akan bekerja dengan pembuat aplikasi seperti Jepret dan Aksi Blizzard untuk merancang alat yang mendukung penargetan iklan dan mencatat klik sambil membatasi akses ke informasi pribadi. Sebuah langkah sebelumnya oleh Google untuk menghilangkan teknologi pelacakan di dalamnya Chrome browser pada akhir 2023 membuat beberapa pesaing teknologi iklan perusahaan mengeluh kepada otoritas persaingan.

Minggu lalu, Google menyelesaikan kesepakatan untuk memiliki regulator antimonopoli Inggris pantau proyek Chrome. Google mengatakan akan menerapkan prinsip-prinsip perjanjian, termasuk memperlakukan dirinya sama dengan saingannya, untuk pekerjaan Android.


.

<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.