<

India Harus Menghentikan ‘Serangan Regulasi’ terhadap Perusahaan China, Media Pemerintah China Mengatakan Setelah Tuduhan Xiaomi

India harus menghentikan “serangan regulasi” terhadap perusahaan-perusahaan China, kata surat kabar China yang didukung pemerintah Global Times, setelah pembuat ponsel pintar Xiaomi menuduh adanya ancaman “kekerasan fisik” dalam penyelidikan India.

Reuters melaporkan pada hari Sabtu bahwa Xiaomi telah mengatakan kepada pengadilan bahwa eksekutif puncaknya menghadapi ancaman dan paksaan selama interogasi oleh Direktorat Penegakan menyelidiki pengiriman uang ilegal. Badan tersebut, Direktorat Penegakan, menyebut tuduhan itu “tidak benar dan tidak berdasar”.

Mengutip cerita tersebut, Global Times dalam sebuah opini pada Minggu malam mengatakan ketidakpastian seputar “kesulitan peraturan Xiaomi harus menaikkan bendera merah untuk India” dan meminta New Delhi untuk menghentikan “serangan peraturannya terhadap perusahaan-perusahaan China”.

“Kesan bahwa China dan perusahaan asing lainnya dapat dengan sengaja ditargetkan dan ditekan bukanlah sesuatu yang baik atau menguntungkan bagi India,” katanya.

“Sangat penting bagi India untuk menjaga komunikasi dan koordinasi yang normal dan efektif dengan investor China.”

Banyak perusahaan China telah berjuang untuk melakukan bisnis di India karena ketegangan setelah bentrokan perbatasan pada tahun 2020. India telah mengutip masalah keamanan dalam melarang lebih dari 300 aplikasi China sejak saat itu — termasuk TIK tok — dan memperketat norma bagi perusahaan China yang berinvestasi di negara tersebut.

Global Times adalah tabloid nasionalis yang diterbitkan oleh People’s Daily milik Partai Komunis. Pandangannya tidak selalu mencerminkan pemikiran resmi para pembuat kebijakan.

Direktorat Penegakan dan juru bicara pemerintah tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pandangan Global Times. Xiaomi, penjual smartphone terbesar di India dengan pangsa pasar 24 persen dan 1.500 karyawan, juga tidak menanggapi.

ED pada 29 April menyita $725 juta (kira-kira Rs. 5.600 crore) di rekening bank Xiaomi India, mengatakan bahwa itu melakukan pengiriman uang ilegal ke luar negeri “dengan kedok pembayaran royalti”.

Pengadilan pekan lalu menunda keputusan agensi, dan kasus ini selanjutnya akan disidangkan pada 12 Mei. Xiaomi membantah melakukan kesalahan dan mengatakan semua pembayaran royalti adalah sah.

“Adalah adil untuk mengatakan bahwa Xiaomi belum dapat berkomunikasi secara efektif dengan regulator India,” kata Global Times. “Apa yang terjadi pada Xiaomi dapat dilihat sebagai contoh lain dari tindakan keras India terhadap perusahaan-perusahaan China.”


<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.