<

Industri Teknologi AS Kekhawatiran Menyerahkan Data Aborsi ke Pemerintah Negara Bagian Setelah Putusan di Jalur Roe vs Wade

[ad_1]

Industri teknologi di Amerika Serikat bersiap untuk kemungkinan tidak nyaman karena harus menyerahkan data terkait kehamilan kepada penegak hukum, setelah keputusan Mahkamah Agung AS pada hari Jumat untuk membatalkan preseden Roe vs Wade yang selama beberapa dekade menjamin hak milik perempuan. hak konstitusional untuk melakukan aborsi.

Ketika undang-undang negara bagian yang membatasi aborsi mulai berlaku setelah keputusan itu, perwakilan perdagangan teknologi mengatakan kepada Reuters bahwa mereka khawatir polisi akan mendapatkan surat perintah untuk pelanggan. Sejarah pencarian, geolokasi dan informasi lain yang menunjukkan rencana untuk mengakhiri kehamilan. Jaksa juga dapat mengakses hal yang sama melalui panggilan pengadilan.

Kekhawatiran tersebut mencerminkan bagaimana praktik pengumpulan data yang disukai perusahaan Alfabet‘s Google, Facebook induk Platform Meta dan Amazon memiliki potensi untuk memberatkan para pencari aborsi untuk undang-undang negara bagian yang ditentang oleh banyak orang di Lembah Silikon.

“Kemungkinan besar akan ada permintaan yang dibuat kepada perusahaan teknologi tersebut untuk informasi yang terkait dengan riwayat pencarian, ke situs web yang dikunjungi,” kata Cynthia Conti-Cook, rekan teknologi di Ford Foundation.

Google menolak berkomentar. Perwakilan untuk Amazon dan Meta tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Teknologi telah lama mengumpulkan — dan terkadang mengungkapkan — informasi sensitif terkait kehamilan tentang konsumen. Pada 2015, penentang aborsi ditargetkan iklan yang mengatakan ‘Bantuan Kehamilan’ dan ‘Anda Memiliki Pilihan’ kepada individu yang memasuki klinik kesehatan reproduksi, menggunakan apa yang disebut teknologi geofencing untuk mengidentifikasi ponsel cerdas di area tersebut.

Baru-baru ini, jaksa Mississippi mendakwa seorang ibu dengan pembunuhan tingkat dua setelah smartphone-nya menunjukkan dia telah mencari obat aborsi pada trimester ketiganya, media lokal melaporkan. Conti-Cook berkata, “Saya bahkan tidak dapat membayangkan kedalaman informasi yang dimiliki ponsel saya dalam hidup saya.”

Sementara tersangka tanpa disadari dapat menyerahkan ponsel mereka dan informasi sukarela yang digunakan untuk menuntut mereka, penyelidik mungkin beralih ke perusahaan teknologi tanpa adanya petunjuk atau bukti yang kuat. Di Amerika Serikat vs Chatrie, misalnya, polisi memperoleh menjamin) untuk data lokasi Google yang mengarahkan mereka ke Okello Chatrie dalam penyelidikan perampokan bank 2019.

Amazon, misalnya, memenuhi setidaknya sebagian dari 75 persen surat perintah penggeledahan, panggilan pengadilan, dan perintah pengadilan lainnya yang menuntut data tentang pelanggan AS, perusahaan mengungkapkan untuk tiga tahun yang berakhir pada Juni 2020. Amazon sepenuhnya mematuhi 38 persen. Amazon mengatakan harus mematuhi “perintah yang sah dan mengikat,” tetapi tujuannya adalah untuk memberikan “minimal” yang diwajibkan oleh undang-undang.

Eva Galperin, keamanan cyber direktur di Electronic Frontier Foundation, mengatakan di Twitter pada hari Jumat, “Perbedaan antara sekarang dan terakhir kali aborsi ilegal di Amerika Serikat adalah bahwa kita hidup di era pengawasan digital yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

© Thomson Reuters 2022


[ad_2]
<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.