<

NASA Berencana untuk Melakukan Latihan Gaun Basah Terakhir Peluncuran Artemis 1 SLS pada bulan Juni

NASA berencana untuk melakukan upaya lain untuk menguji roket Artemis 1 SLS pada awal Juni untuk terakhir kalinya sebelum meluncurkannya ke luar angkasa. Badan antariksa itu mengatakan akan membawa roket Space Launch System (SLS) dan pesawat ruang angkasa Orion ke landasan peluncuran di Kennedy Space Center di Florida pada awal Juni untuk upaya gladi bersih berikutnya. Latihan pakaian basah melibatkan mengikuti semua prosedur hari peluncuran, termasuk memuat propelan, tanpa benar-benar meluncurkan misi. Aktivitas ini bertujuan untuk menemukan masalah apa pun dengan sistem dan memperbaikinya tepat waktu untuk peluncuran yang sebenarnya.

Dengan Juni sebagai target untuk upaya pengujian berikutnya, peluncuran Artemis 1 misi yang tidak disebutkan namanya diperkirakan akan didorong kembali. Misi ambisius untuk mengirim manusia ke bulan telah menghadapi beberapa penundaan dalam timeline-nya. Pada penerbangan pertama, NASA tidak akan mengirim astronot tetapi orion pesawat ruang angkasa akan terbang di sekitar tetangga selestial terdekat kita untuk mempelajarinya.

NASA, di posting blog, mengatakan bahwa para insinyurnya telah berhasil mengatasi masalah yang diidentifikasi selama upaya latihan SLS sebelumnya, termasuk kebocoran sistem hidrogen cair. “Rencana menyerukan gladi bersih berikutnya yang akan berlangsung sekitar 14 hari setelah roket tiba di landasan,” tambahnya. Pejabat NASA mengatakan mereka bertujuan untuk luncurkan jendela di Agustus.

Upaya sebelumnya untuk melakukan gladi bersih pakaian basah harus dihentikan di tengah jalan atau ditunda karena masalah teknis. Agensi dulu terlambat tes akhir dijadwalkan pada 4 April setelah mengidentifikasi masalah dengan katup periksa helium. A percobaan kedua, pada 14 April, dicegah setelah kebocoran ditemukan selama operasi pemuatan hidrogen cair. Roket harus digulingkan kembali ke gedung perakitan kendaraan untuk pemecahan masalah.

Itu SLS dirancang untuk menjadi yang paling roket kuat yang pernah dibuat dan dapat membawa lebih banyak muatan ke luar angkasa daripada kendaraan lain. NASA berencana menggunakannya untuk eksplorasi manusia di bulan dan Marsdan kirim misi robot ke Saturnus dan Jupiter.


<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.