<

Pendiri Terraform Do Kwon Dituntut karena Memalsukan Dokumen oleh Polisi Montenegro

[ad_1]

Polisi Montenegro pada hari Jumat secara resmi mendakwa Do Kwon, pengusaha cryptocurrency di balik dua mata uang digital yang kehilangan sekitar $40 miliar (hampir Rs. 3,29.500 crore) atau lebih tahun lalu, karena memalsukan dokumen resmi setelah menangkapnya di bandara Podgorica.

Do Kwon, seorang warga negara Korea Selatan, dan tersangka kedua telah ditahan pada hari Kamis saat mencoba naik pesawat ke Dubai di bandara Podgorica.

Polisi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menemukan paspor Kosta Rika palsu dan satu set paspor Belgia terpisah di bagasi mereka selama pertemuan itu.

Kedua tersangka juga didakwa di pengadilan Podgorica dengan pemalsuan dokumen resmi, katanya.

“Menunggu penyelesaian proses (pengadilan), mereka akan dibawa ke hakim investigasi … untuk tindakan lebih lanjut sesuai dengan surat perintah (penangkapan) internasional,” katanya.

Juga dikatakan bahwa surat perintah internasional telah dikeluarkan terhadap keduanya “untuk memastikan kehadiran mereka … di hadapan Pengadilan Distrik Selatan di Seoul atas dugaan melakukan beberapa tindakan kriminal di bidang ekonomi.”

Beberapa jam setelah Kwon ditahan di Podgorica, Pengadilan Distrik AS di Manhattan mengumumkan delapan dakwaan terhadapnya.

Pengacara Kwon di Amerika Serikat tidak segera menanggapi permintaan komentar setelah jam kerja.

Dakwaan hari Kamis menuntut Kwon, yang ikut mendirikan Lab Terraform dan mengembangkan TerraUSD Dan Luna mata uang, dengan dua hitungan masing-masing penipuan sekuritas, penipuan kawat, penipuan komoditas dan konspirasi.

Kedua mata uang jatuh Mei lalu, dengan harga TerraUSD turun menjadi kurang dari satu sen.

Kasus kriminal tersebut mengikuti tuntutan perdata Komisi Sekuritas dan Bursa AS terhadap Kwon dan Terraform bulan lalu.

Kwon telah menjadi buronan selama beberapa bulan. Otoritas Korea Selatan mengeluarkan surat perintah penangkapan untuknya September lalu.

Polisi Korea Selatan mengatakan pada hari Jumat bahwa identitas tersangka yang ditangkap di Montenegro telah dikonfirmasi sebagai Kwon setelah sidik jarinya cocok dengan informasi yang dipegang oleh Badan Kepolisian Nasional (KNPA) negara tersebut.

© Thomson Reuters 2023


Tautan afiliasi dapat dibuat secara otomatis – lihat kami Pernyataan etika untuk rincian.
[ad_2]
<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.