<

Perangkat Baru Dapat Menyaring Air Asin 1000 Kali Lebih Cepat Dari Metode yang Ada: Penelitian

Dalam apa yang bisa menandai langkah besar menuju pemecahan masalah kelangkaan air tawar, para ilmuwan telah mengembangkan perangkat yang menyaring air asin seribu kali lebih cepat daripada perangkat yang digunakan secara konvensional. Pada skala industri, air laut dibuat layak untuk diminum melalui proses desalinasi. Ini termasuk menghilangkan garam untuk menghasilkan air tawar yang diproses lebih lanjut di tanaman dan digunakan untuk minum atau irigasi. Dalam sebuah studi baru-baru ini, para ilmuwan menemukan metode baru untuk memurnikan air asin dengan cara yang lebih cepat dan lebih efektif.

Para ilmuwan, dalam sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan di Sains, telah menemukan metode baru untuk memurnikan air asin dengan cara yang lebih cepat dan efektif. Mereka dengan cerdik memanfaatkan struktur nano berbasis fluor dan berhasil memisahkan garam dari air.

Associate Professor Yoshimitsu Itoh dari Departemen Kimia dan Bioteknologi Universitas Tokyo dan rekan-rekannya mulai dengan mengeksplorasi potensi saluran pipa atau saluran fluor pada skala nano.

“Kami penasaran untuk melihat seberapa efektif saluran nano fluor dalam menyaring senyawa yang berbeda secara selektif, khususnya, air dan garam. Dan, setelah menjalankan beberapa simulasi komputer yang rumit, kami memutuskan bahwa ini sepadan dengan waktu dan upaya untuk membuat sampel yang berfungsi,” dikatakan Itoh.

Para peneliti telah memproduksi cincin fluorin nanoscopic secara kimia, menumpuk dan menanamkannya dalam lapisan lipid yang tidak dapat ditembus, dan membuat membran filtrasi uji. Struktur ini mirip dengan molekul organik yang ditemukan di dinding sel.

Beberapa sampel uji dikembangkan dengan nanorings ukuran mulai dari 1 sampai 2 nanomentres. Itoh kemudian meneliti keberadaan ion klorin di kedua sisi membran, yang merupakan komponen utama garam selain natrium.

Menurut Itoh, mereka menemukan sampel uji yang lebih kecil berfungsi karena berhasil menolak molekul garam yang masuk. “Senang melihat hasilnya secara langsung,” kata Itoh. Dia juga mencatat bahwa yang lebih besar juga berkinerja lebih baik daripada metode desalinasi lainnya termasuk filter karbon nanotube.

Filter berbasis fluor tidak hanya memurnikan air tetapi, menurut Itoh, melakukan pekerjaan beberapa ribu kali lebih cepat daripada perangkat industri. Bahkan perangkat desalinasi berbasis tabung nano karbon 2.400 kali lebih lambat dari yang fluor, tambahnya. Selain itu, metode baru ini membutuhkan lebih sedikit energi untuk beroperasi dan praktis untuk digunakan.

Namun, Itoh menyoroti bahwa mensintesis bahan yang digunakan dalam sampel itu sendiri membutuhkan energi. Dia lebih lanjut berharap untuk bekerja pada aspek itu dalam penelitian yang akan datang dan menurunkan biaya keseluruhan pengoperasian perangkat.

<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.