Home / Ngeblog / Rendahnya Literasi Disebabkan Guru Malas Membaca

Rendahnya Literasi Disebabkan Guru Malas Membaca

Literasi Rendah Disebabkan Guru Malas Membaca
Guru-gurunya sendiri malas membaca, jadi bagaimana bisa dipraktikkan siswa.

Banyak guru yang malas membaca menjadi salah satu penyebab tingkat literasi Indonesia tergolong rendah. Hal ini dikatakan Wakil Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Guru Indonesia Satriawan Salim.

“Guru-gurunya sendiri malas membaca, jadi bagaimana bisa dipraktikkan siswa,” kata Satriawan yang SekolahDasar.Net kutip dari Tempo (26/12/17).

Dalam Program Penilaian Pelajar Internasional (Program for International Student Assessment/PISA), dari 69 negara, pencapaian siswa-siswi Indonesia untuk sains, membaca, dan matematika masih menempati peringkat 62, 61, dan 63.

Menurut Satriawan, kurangnya fasilitas buku menjadi penyebab guru malas membaca. Akibatnya, hal itu menjadi contoh buruk bagi para siswa. Akses literasi guru dan siswa jauh dari sempurna. Selain itu, konten buku pelajaran yang tidak berkualitas juga masih jadi penyebab anjloknya pendidikan di Indonesia.

Untuk mengatasi masalahan tersebut, FSGI merekomendasikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menggalakkan program literasi bagi para guru. Kemendikbud juga diminta memfasilitasi buku-buku berkualitas untuk para guru dan murid.

Terkait dengan permasalahan konten buku, FSGI meminta Kementerian lebih memperketat pengawasan terhadap konten buku pelajaran. Sehingga buku yang diedarkan kepada para siswa memiliki isi yang berkualitas tanpa konten kekerasan, pornografi, dan radikalisasi.

About mukhlis

orang dari kampung (cah ndeso), cuma bisa nulis yang ngasal. Mencoba menjadi guru baik dan bermanfaat. Melalui blog cupu ini kutuangkan pengalaman, ide dan hiruk pikuknya pikiran dan perasaan aku. Senang jika anda mau sharing dengan saya. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *