<

Rusia Di Balik Serangan Siber DDoS yang Menghancurkan Bank Ukraina: AS, Inggris

[ad_1]

Peretas militer Rusia berada di balik serentetan serangan penolakan layanan (DDoS) yang secara singkat membuat situs perbankan dan pemerintah Ukraina offline, kata Amerika Serikat dan Inggris pada hari Jumat.

Wakil penasihat keamanan nasional AS Anne Neuberger mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa Washington sedang berusaha untuk menahan Rusia untuk menjelaskan langkah agresifnya di dunia maya.

“Rusia suka bergerak dalam bayang-bayang dan mengandalkan proses atribusi yang panjang,” kata Neuberger. “Mengingat hal itu, kami bergerak cepat untuk menghubungkan DDoS serangan. Kami yakin pemerintah Rusia bertanggung jawab atas serangan yang meluas terhadap bank-bank Ukraina minggu ini.”

Neuberger mengatakan bahwa orang Amerika memiliki data yang menunjukkan bahwa infrastruktur yang terhubung dengan badan militer Rusia, umumnya dikenal sebagai GRU, “terlihat mentransmisikan komunikasi dalam volume tinggi ke Ukraina– alamat IP dan domain berbasis.”

Dalam pengumuman simultan, pejabat Inggris mengatakan GRU “hampir pasti terlibat” dalam DDoS, yang bekerja dengan membanjiri situs web yang ditargetkan dengan firehose data.

“Serangan itu menunjukkan pengabaian yang berkelanjutan terhadap kedaulatan Ukraina,” kata Kantor Persemakmuran dan Pembangunan Asing Inggris (FCDO) dalam sebuah pernyataan. penyataan. “Kegiatan ini adalah contoh lain dari tindakan agresif Rusia terhadap Ukraina.”

“Perilaku mengganggu ini tidak dapat diterima,” kata FCDO.

Rusia telah membantah peran apa pun dalam DDoS, yang menimbulkan gangguan yang relatif terbatas pada hari Selasa.

Kyiv telah menyalahkan Moskow atas DDoS di tengah ketegangan yang meningkat sejak Rusia mulai mengerahkan pasukan di dekat perbatasan, meningkatkan kekhawatiran bahwa Rusia berencana untuk menyerang. Kremlin telah membantah rencananya untuk mendorong lebih dalam ke negara itu.

Neuberger mengatakan bahwa sementara penolakan layanan memiliki “dampak terbatas,” serentetan aktivitas digital berbahaya baru-baru ini dapat menjadi awal dari “serangan siber yang lebih mengganggu yang menyertai potensi invasi lebih lanjut ke wilayah kedaulatan Ukraina.”

© Thomson Reuters 2022


.

[ad_2]

<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.