<

TikTok Dapat Menghadapi Denda 27 Juta GBP Karena Potensi Pelanggaran Hukum Inggris, Kegagalan Melindungi Privasi Anak

TikTok dapat menghadapi denda GBP 27 juta (sekitar Rs. 236 crore) di Inggris karena kemungkinan pelanggaran undang-undang perlindungan data Inggris dengan gagal melindungi privasi anak-anak ketika mereka menggunakan platform berbagi video.

Kantor Komisaris Informasi Inggris mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah mengeluarkan dokumen hukum perusahaan media sosial yang mendahului potensi denda. Itu berkata TIK tok mungkin telah memproses data anak-anak di bawah 13 tahun tanpa persetujuan orang tua yang sesuai, dan memproses “data kategori khusus” tanpa dasar hukum untuk melakukannya.

Komisaris mengatakan “data kategori khusus” termasuk asal etnis dan ras, pendapat politik, keyakinan agama dan orientasi seksual.

Ia juga mengatakan TikTok mungkin gagal memberikan informasi yang transparan dan mudah dipahami kepada penggunanya. Dokumen hukum tersebut mencakup periode dari Mei 2018 hingga Juli 2020.

Komisaris Informasi John Edwards mengatakan pandangan sementara badan itu adalah bahwa TikTok “gagal” dalam memberikan perlindungan privasi data yang tepat. Badan itu mengatakan temuannya belum final dan akan mempertimbangkan representasi apa pun dari TikTok sebelum membuat keputusan akhir.

“Meskipun kami menghormati peran ICO dalam menjaga privasi di Inggris, kami tidak setuju dengan pandangan awal yang diungkapkan dan bermaksud untuk secara resmi menanggapi ICO,” kata sebuah pernyataan yang dirilis oleh TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan China. ByteDance.

Pemerintah Inggris mendorong melalui undang-undang keamanan online, yang mengharuskan perusahaan teknologi untuk melindungi anak-anak dari konten berbahaya.

Kantor Komisi Informasi mengatakan pihaknya memiliki enam investigasi lain yang sedang berlangsung terhadap perusahaan yang tampaknya tidak mengambil tanggung jawab mereka terkait keselamatan anak dengan cukup serius.


<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.