Toyota Menarik Kembali 2.700 Mobil Listrik yang Diproduksi Antara Maret dan Juni karena Kerusakan Roda Yang Mungkin Lepas

Toyota menarik 2.700 bZ4X kendaraan crossover secara global untuk baut roda yang bisa menjadi longgar, dalam kemunduran besar bagi ambisi pembuat mobil Jepang untuk meluncurkan mobil listrik.

Toyota Motor mengatakan pada hari Jumat penyebabnya masih dalam penyelidikan, tetapi seluruh roda bisa lepas, berisiko kecelakaan.

“Sampai obatnya tersedia, tidak ada yang boleh mengendarai kendaraan ini,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Di antara kendaraan yang ditarik terakhir, sekitar 2.200 ditujukan untuk Eropa, 270 untuk Amerika Utara, 112 untuk Jepang, dan 60 untuk seluruh Asia, menurut Toyota. Mereka diproduksi antara Maret dan Juni.

bZ4X, yang mulai dijual sekitar dua bulan lalu, adalah model kunci dalam rencana Toyota untuk memperkuat jajaran listriknya.

Toyota berencana memiliki 30 EV model pada tahun 2030, menjual 3,5 juta kendaraan listrik secara global tahun itu. Toyota juga menginvestasikan 2 triliun yen ($17,6 miliar atau hampir Rs. 130 crore)) dalam penelitian dan pengembangan baterai untuk mencapai tujuan tersebut.

The “bz” dalam nama model yang ditarik, serta yang lain dalam karya, singkatan dari seri “beyond zero”, termasuk kendaraan sport dari semua ukuran, truk pickup dan mobil sport, menurut Toyota.

pembuatnya Prius hibrida dan Lexus model mewah telah dilihat oleh beberapa kritikus sebagai keterlaluan dalam mendorong kendaraan listrik, sebagian karena telah begitu bullish, dan sukses, dalam teknologi hijau lainnya, seperti hibrida dan sel bahan bakar, serta mesin gas yang efisien.

Permintaan mobil listrik diperkirakan akan terus tumbuh, terutama dengan harga gas yang melonjak baru-baru ini, di tengah kekhawatiran tentang inflasi dan perang di Ukraina, dan orang-orang di seluruh dunia menjadi lebih sadar tentang perubahan iklim dan lingkungan.


About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.