<

Twitter, Aplikasi Media Sosial Lainnya Gagal Menghapus Ujaran Kebencian, Kata Tinjauan UE

Twitter membutuhkan waktu lebih lama untuk meninjau konten kebencian dan menghapusnya lebih sedikit pada tahun 2022 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menurut data Uni Eropa yang dirilis Kamis.

Itu UE angka-angka diterbitkan sebagai bagian dari evaluasi tahunan kepatuhan platform online dengan kode etik blok 27 negara tentang disinformasi.

Twitter tidak sendirian — sebagian besar perusahaan teknologi lain yang mendaftar ke kode sukarela juga mendapat skor lebih buruk. Tetapi angka-angka itu bisa menandakan masalah bagi Twitter dalam mematuhi peraturan online baru yang ketat di Uni Eropa setelah pemilik Elon Musk memecat banyak dari 7.500 pekerja penuh waktu platform dan kontraktor yang tak terhitung jumlahnya yang bertanggung jawab atas moderasi konten dan tugas penting lainnya.

Laporan UE, yang dilakukan selama enam minggu di musim semi, menemukan bahwa Twitter menilai lebih dari setengah dari pemberitahuan yang diterima tentang ujaran kebencian ilegal dalam waktu 24 jam, turun dari 82 persen pada tahun 2021.

Sebagai perbandingan, jumlah bahan berbendera Facebook ditinjau dalam waktu 24 jam turun menjadi 64 persen, Instagram merosot menjadi 56,9 persen dan Youtube turun menjadi 83,3 persen. TIK tok mencapai 92 persen, satu-satunya perusahaan yang meningkat.

Jumlah ujaran kebencian yang dihapus Twitter setelah ditandai turun menjadi 45,4 persen dari 49,8 persen tahun sebelumnya. Tingkat penghapusan TikTok turun seperempat menjadi 60 persen, sementara Facebook dan Instagram hanya mengalami sedikit penurunan. Hanya tingkat penghapusan YouTube yang meningkat, melonjak hingga 90 persen.

“Sangat mengkhawatirkan melihat tren penurunan dalam meninjau pemberitahuan terkait ujaran kebencian ilegal oleh platform media sosial,” cuit Wakil Presiden Komisi Eropa Vera Jourova. “Ujaran kebencian online adalah momok era digital dan platform harus memenuhi komitmen mereka.”

Twitter tidak menanggapi permintaan komentar. Email ke beberapa staf di tim komunikasi Eropa perusahaan terpental kembali sebagai tidak terkirim.

Akuisisi Twitter oleh Musk bulan lalu memicu kekhawatiran luas bahwa penyedia kebohongan dan informasi yang salah akan dibiarkan berkembang di situs tersebut. Miliarder Tesla CEO, yang sering menyatakan keyakinannya bahwa Twitter telah menjadi terlalu ketat, telah mengaktifkan kembali akun yang ditangguhkan, termasuk akun mantan Presiden Donald Trump.

Twitter menghadapi lebih banyak pengawasan di Eropa pada pertengahan tahun depan, ketika aturan UE baru yang ditujukan untuk melindungi keamanan online pengguna internet akan mulai berlaku untuk platform online terbesar. Pelanggaran dapat mengakibatkan denda besar hingga 6 persen dari pendapatan global tahunan perusahaan.

Regulator online Prancis Arcom mengatakan telah menerima balasan dari Twitter setelah menulis kepada perusahaan awal pekan ini untuk mengatakan bahwa pihaknya prihatin tentang dampak kepergian staf terhadap “kemampuan menjaga lingkungan yang aman bagi penggunanya” di Twitter.

Arcom juga meminta perusahaan untuk mengonfirmasi dapat memenuhi “kewajiban hukum” dalam memerangi ujaran kebencian online dan berkomitmen untuk menerapkan aturan online UE yang baru. Arcom mengatakan telah menerima tanggapan dari Twitter dan akan “mempelajari tanggapan mereka, ” tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Perusahaan teknologi yang menandatangani kode disinformasi UE setuju untuk berkomitmen pada langkah-langkah yang bertujuan mengurangi disinformasi dan mengajukan laporan rutin tentang apakah mereka memenuhi janji mereka, meskipun hanya ada sedikit hukuman.


Tautan afiliasi dapat dibuat secara otomatis – lihat kami Pernyataan etika untuk rincian.
<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.