<

Ukraina Menghadapi Gangguan Internet Saat Pasukan Rusia Maju

Konektivitas internet di Ukraina telah sangat terpengaruh oleh invasi Rusia, khususnya di bagian selatan dan timur negara di mana pertempuran paling sengit, kata observatorium pemblokiran internet NetBlocks, Sabtu.

Pasukan Rusia merebut kota Melitopol di tenggara Ukraina pada hari Sabtu, kantor berita Rusia Interfax melaporkan, ketika Moskow meluncurkan serangan rudal jelajah dan artileri terkoordinasi di beberapa kota, termasuk ibu kota Kyiv.

Konektivitas ke GigaTrans, penyedia Internet utama Ukraina, turun hingga di bawah 20 persen dari tingkat normal sebelum kembali ke tingkat yang lebih tinggi pada dini hari Jumat pagi, kata NetBlocks.

“Saat ini kami mengamati konektivitas nasional pada 87 persen dari tingkat biasa, angka yang mencerminkan gangguan layanan serta penerbangan populasi dan penutupan rumah dan bisnis sejak pagi tanggal 24,” Alp Toker, direktur NetBlocks, mengatakan kepada Reuters.

“Meskipun tidak ada pemadaman skala nasional, hanya sedikit yang terdengar dari daerah yang terkena dampak terburuk, dan bagi yang lain ada ketakutan yang selalu ada bahwa konektivitas dapat memburuk setiap saat, memutus teman dan keluarga,” kata Toker.

Gangguan pada jaringan telekomunikasi Ukraina dapat mempengaruhi kelompok pertahanan sipil yang telah memobilisasi untuk mempertahankan kota mereka, tambahnya.

Sementara itu, pejabat Ukraina merilis lebih banyak informasi tentang dugaan operasi spionase siber Belarusia yang mereka katakan menargetkan akun email pribadi milik pasukan Kyiv.

Dalam sebuah posting Facebook, Tim Tanggap Darurat Komputer Ukraina mengatakan para peretas tidak hanya menargetkan orang Ukraina tetapi juga orang Polandia, Rusia, dan Belarusia – termasuk beberapa organisasi media Belarusia.

© Thomson Reuters 2022


Untuk detail peluncuran produk terbaru Nokia, Samsung, Lenovo, dan lainnya dari Mobile World Congress di Barcelona, ​​kunjungi MWC 2022 hub.

.

<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.