<

Ulasan Film The Grey Man: Dud $200 Juta Dari Avengers: Sutradara Endgame

The Grey Man — keluar Jumat di Netflix — membawa Russo Brothers, sutradara Avengers: Endgame dan Avengers: Infinity War, kembali ke pembuatan film aksi beranggaran besar. Dan mereka memiliki semua bahan yang tepat yang mereka miliki. Pertama, mereka bekerja dengan penulis di balik film Avengers itu, Christopher Markus dan Stephen McFeely, yang telah menunjukkan diri mereka mampu menangani materi yang berat. Sebaliknya, The Grey Man — berdasarkan novel eponim 2009 Mark Greaney — tipis dan lugas. Di Ryan Gosling, mereka memiliki bintang utama yang kurang dimanfaatkan dalam film bergenre. Dan dia dikelilingi oleh senyum (mantan) Captain America di Chris Evans, ketegasan Ana de Armas, dan ramah tamah dari BridgertonHalaman Regé-Jean. Di atas kertas, The Grey Man terasa seperti home run.

Tetapi selama 120 menit di layar, semuanya menjadi sangat salah. Ada banyak set-piece aksi yang tersebar Pria Abu-abu, tetapi tidak satupun dari mereka memiliki daya tahan. Alih-alih membuat adegan dengan cermat yang membangun karakter dan sesuai dengan cerita mereka, tampaknya Russo telah menjejalkan satu adegan di setiap sudut dan celah film Netflix. Tentu, mereka bombastis, tetapi rasanya seperti kasus direktur yang membenarkan biaya produksi dan anggaran VFX yang sangat besar. Bahkan, saya berpendapat The Grey Man terlalu besar. Peregangan tengah yang panjang pada dasarnya memulai perang di jalanan Praha — aneh bagaimana tidak ada dampak — dan meyakinkan saya bahwa The Grey Man pada dasarnya adalah Russos ‘ cepat dan menderu. (Kebetulan, mereka berbagi sinematografer Stephen F. Windon, yang memimpin setiap entri sejak Lima Cepat.)

Lebih buruk lagi, The Grey Man merugikan setiap anggota pemerannya. Gosling, yang berperan sebagai pahlawan aksi yang fasih di sini, tidak memiliki pesona yang dia bawa. Rasanya seperti Russo menginginkan lebih dari miliknya Menyetir persona, tetapi mereka kekurangan mistik itu. Evans, yang telah bekerja dengan Russos kembali ke masa Captain America: Prajurit Musim Dingin, memainkan penjahat over-the-top campy. Mungkin terasa seperti dia melawan tipe, tapi Rian Johnson sudah melakukan itu — dan lebih baik — dengan pisau keluar. De Armas merasa diredam, sementara Page terjebak di sebuah ruangan untuk semua adegannya. The Grey Man mengupas kualitas terbaik dari semua orang yang terlibat — ada kekurangan kepribadian dalam pembuatan film, dan itu besar demi menjadi besar — ​​meninggalkan puding hambar yang berbau cashgrab.

Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang The Grey Man

ulasan film grey man chris evans jessica henwick the grey man netflix movie chris evans jessica henwick

Chris Evans dan Jessica Henwick di The Grey Man
Kredit Foto: Paul Abell/Netflix

Delapan belas tahun setelah direkrut oleh CIA Donald Fitzroy (Billy Bob Thornton) dari penjara, mantan narapidana Courtland Gentry (Anak angsa) — sekarang hanya Sierra Six — menemukan bahwa rezim CIA yang baru, yang dipimpin oleh Denny Carmichael (Halaman), telah menjulukinya dan kelompoknya sekali pakai. Dengan tanggal kedaluwarsa tertulis padanya, ketika Six mendapatkan info memberatkan yang melibatkan rezim baru, dia melarikan diri. Sebagai tanggapan, Carmichael mengirim Lloyd Hansen (Evans) setelah dia. Digambarkan sebagai sosiopat oleh bawahan Carmichael, Suzanne Brewer (Jessica Henwick), Hansen yang sembrono — dia pikir dia lucu, tapi sungguh, dia hanya seorang ** lubang — berangkat mengejar Enam di seluruh dunia. Melangkah lebih jauh untuk menculik dan menyiksa mantan aset CIA, termasuk Fitzroy dan keponakannya Claire (Julia Butters).

Seperti Fast & Furious, The Grey Man juga mencoba untuk menjadi tentang “keluarga”. Satu-satunya keluarga Claire adalah Donald, yang pada gilirannya adalah hal yang paling dekat dengan keluarga untuk Six, karena ia memiliki masa kecil yang bermasalah. Ini semua disampaikan melalui dialog yang tidak perlu, daripada membiarkannya menjadi subteks. Untuk Netflix film meskipun, Donald dan Claire pada dasarnya berfungsi sebagai MacGuffins. Mereka tidak penting sebagai karakter, yang berlaku untuk sebagian besar semua orang di The Grey Man. Wagner Moura yang tidak dapat dikenali muncul untuk bagian singkat dalam peran yang membingungkan, hampir seolah-olah itu adalah pintu gerbangnya untuk mengarahkan proyek Netflix baru. Alfred Woodard memiliki peran kecil yang membuatnya tidak ada hubungannya. Shea Whigham memerankan ayah Six dalam kilas balik, tapi sepertinya aku tidak bisa mengingat kehadirannya sama sekali.

Dan tentu saja, lalu ada Dhanush yang muncul seperti 80 menit ke The Grey Man sebagai pemburu hadiah yang sangat mahir dalam pertempuran jarak dekat. Dia hanya diberi dua baris atau lebih — dibenarkan dalam film, dengan Hansen menggambarkannya sebagai seseorang yang tidak banyak bicara — yang bahkan lebih sedikit dari apa yang dia katakan. Joe Russo, setengah dari duo penyutradaraan, dapatkan ketika dia membuat cameo di akhir. Dikenal di layar sebagai Lone Wolf, Dhanush memburu Six dan sekutu CIA-nya Dani Miranda (de Armas) untuk Hansen. Spoiler ringan menyusul. Tetapi ketika dia menemukan bahwa Hansen menyandera seorang gadis muda, dia menolak keras. The Grey Man mencoba memposisikannya sebagai pusat moral, yang lucu karena ini adalah pria yang mau bekerja untuk Hansen sejak awal. Nak, saya pikir Anda tahu apa yang Anda hadapi.

The Grey Man, Indian Predator, dan Lainnya di Netflix pada bulan Juli

review film grey man ana de armas the grey man netflix movie ana de armas ryan gosling

Ana de Armas dan Ryan Gosling di The Grey Man
Kredit Foto: Paul Abell/Netflix

Namun pada akhirnya, The Grey Man terlalu banyak tentang plot. Sebagian besar adegan yang menyatukan aksi berbahayanya mendorong cerita ke depan. Dan bahkan ketika film Netflix tampaknya mengambil nafas dan memasuki percakapan antara karakter utama, itu hanya mencoba menarik wol di atas kepala Anda. Sebuah kilas balik yang menghadirkan momen-momen menyenangkan dengan Six dan Claire di tengah film ternyata menjadi plot device. Adegan hanya ada karena menyampaikan informasi yang akan diandalkan oleh narasi nanti. Jeda setelah urutan Praha panjang yang disebutkan di atas — melibatkan Enam dan Dani — diisi dengan latar belakang, bukan momen karakter.

Dan sayang sekali The Grey Man gagal mengenali jebakan itu, karena terkadang ada janji berlian dalam keadaan sulit. Pertama, Six dan Dani bisa sangat menyenangkan bersama — dan karena itu membuat frustrasi karena film Netflix menjauhkan mereka selama hampir satu jam. The Grey Man memiliki beberapa dialog yang bagus di beberapa tempat, dan selera humor yang sangat kering yang saya ikuti. (Saya terpecah pada lelucon boneka Ken, yang terasa seperti referensi meta yang diberikan Gosling adalah bermain Ken di masa mendatang Barbie film.) Yang mengatakan, apa yang menarik tawa terbesar dari saya sama sekali tidak disengaja, dengan agen CIA yang menyebut bencana Praha sebagai “kesalahan terbesar dalam sejarah operasi rahasia”. Um, bagian mana dari operasi rahasia ini bagimu?

Dalam upaya untuk membuat film “operasi rahasia” mereka terlihat seperti diangkat di atas kanvas besar, Russo Brothers mengandalkan formula kuno. The Grey Man menawarkan kisah penjelajahan dunia yang berputar di antara BangkokBaku, Langley, Monako, Turki, London, Berlin, Wina, Praha, dan Kroasia. Tapi itu tidak menghabiskan lebih dari beberapa menit di mana saja di lokasi kecuali Praha. Semua “lokasi” lainnya jelas merupakan campuran dari lot studio atau pelat (saat itulah Anda memotret di satu lokasi tetapi mengganti latar belakang dengan yang lain). Urutan klimaks terjadi di sebuah pulau Kroasia, tetapi akan jelas bagi banyak orang bahwa arsitekturnya jelas mengingatkan pada Eropa Barat bukan Eropa Timur.

Nama-nama yang terpampang di layar, hanya ada untuk membuat The Grey Man terasa “eksotis”. Lebih menyebalkan lagi, lokasi tidak penting karena penduduk setempat tidak pernah penting. Sungguh, The Grey Man adalah film kecil karena tidak bisa berpikir di luar dirinya sendiri – dan sebagian besar karakter Amerikanya.

Syamsera ke The Grey Man, Film Terbesar di Bulan Juli

Untuk alasan yang paling dikenal oleh pembuatnya, The Grey Man memperkenalkan setiap lokasi baru dengan tembakan drone yang menyapu — ini mengingatkan saya pada Pemberitahuan Merah, dan jelas, tidak dengan cara yang baik — yang saya duga telah difilmkan oleh kru B atau C yang dikirim ke setiap kota yang terlibat. Ini adalah pilihan yang tidak koheren, kualitas yang mereka bagikan dengan aksi film Netflix.

Dalam banyak kasus, tidak mungkin untuk mengikuti apa yang terjadi di set-piece The Grey Man, baik itu di atas kapal yang penuh dengan kembang api atau jet jumbo yang pecah di udara. Dan untuk film yang pada dasarnya dibangun di sekitar aksi, pementasan dan eksekusi finalnya aneh dan mengecewakan. Ini mendorong The Grey Man ke Fast & Furious era Rock, di mana Vin Diesel dan Dwayne Johnson rela membuang senjata mereka untuk terlibat dalam baku hantam, dalam apa yang terasa seperti pengakuan absurd — dan tampilan langsung — dari homoerotisisme yang mendasarinya.

Dan itulah jenis tempat Russo Brothers — secara tidak sengaja? — berakhir di. Dirancang sebagai film kalori kosong tanpa pikiran yang Anda mainkan pada Jumat malam, The Grey Man secara bersamaan merupakan latihan senilai $ 200 juta mencoba meluncurkan waralaba pada skala James Bond. Itu lebih Momok dan Quantum of Solace, dari Langit runtuh atau Kasino Royale. Tapi sementara Menjalin kedekatan memiliki daya tahan untuk menghadapi badai itu, untuk Netflix, ini adalah seri pembuka.

Sekuel dengan Gosling, dan prekuel dengan Evans sedang dalam pengerjaan (tapi tidak ada godaan pasca-kredit di sini). Greaney telah menulis 11 buku dalam pria abu-abu seri, jadi tidak ada kekurangan materi. Dan yang lebih penting, fakta bahwa Netflix haus akan waralaba blockbuster seharusnya sudah cukup untuk membuatnya. Untuk saat ini, The Grey Man tidak hanya memiliki judul paling membosankan di planet ini, tetapi juga salah satu film paling membosankan tahun ini.

The Grey Man dirilis Jumat, 22 Juli pukul 12:30 IST di Netflix dalam bahasa Inggris, Hindi, Tamil, Telugu, Malayalam, dan Kannada.


<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.