<

Ulasan Headphone Nirkabel JBL Tour One: Penantang Unggulan Baru

[ad_1]

JBL mungkin paling dikenal di India karena speaker nirkabel dan sistem audio mobilnya, tetapi headphone dan earphone perusahaan juga populer. Dengan berbagai macam produk mulai dari di bawah Rs. 1.000 dan naik menjadi Rs. 25.000, mencakup berbagai fungsi dan faktor bentuk, JBL memiliki sesuatu yang ditawarkan untuk pembeli dengan anggaran dan kebutuhan apa pun. Hari ini, saya mengulas produk unggulan dalam jajaran audio pribadi JBL, headphone nirkabel over-ear Tour One dengan peredam bising aktif.

Harga di Rs. 24.999, JBL Tour Satu menawarkan banyak hal, termasuk desain yang bagus, fitur yang berguna seperti pembatalan bising aktif, kontrol sentuh, dan dukungan aplikasi. Ini menjanjikan kualitas suara yang bagus serta masa pakai baterai. Apakah JBL Tour One penantang yang cakap untuk juara saat ini di ruang ini, the Sony WH-1000XM4? Cari tahu di ulasan ini.

jbl tour satu ulasan logo JBL

Dari segi harga, JBL Tour One bersaing dengan merek-merek seperti Sony dan Bose

Tombol fisik dan kontrol sentuh pada JBL Tour One

Headphone over-ear premium biasanya cukup besar, untuk menutupi telinga pemakainya sepenuhnya dan membuat pas dengan isolasi kebisingan yang tepat. Namun, ini membantu headphone agar tidak terlalu besar, sehingga memakainya tetap nyaman dan nyaman untuk waktu yang lama. JBL Tour One mengelola keseimbangan itu, dengan faktor bentuk yang jauh lebih ramping daripada flagship perusahaan sebelumnya Klub Satu headphone.

Hanya tersedia dalam warna hitam, JBL Tour One terlihat dan terasa sangat canggih. Cangkir telinga dan ikat kepala sebagian besar berwarna hitam matte, dengan strip hitam reflektif yang menonjolkan tepi penutup telinga dan area tepat di bawah ikat kepala. Logo JBL dan ‘Tour One’ dapat dilihat di tempat yang berbeda pada headphone, dan bagian bawah ikat kepala kulit dibuat empuk untuk kenyamanan. Headset ini ringan dan sangat nyaman dipakai selama sesi mendengarkan yang lama, tetapi saya perlu menyesuaikan kacamata saya untuk memastikan segel isolasi suara tetap terjaga.

Fungsi daya dan pasangan dikontrol dengan sakelar geser di earcup kanan JBL Tour One; menjentikkan ini ke tengah menyalakan headphone, dan menahannya di tempatnya selama beberapa detik di posisi terendah menempatkannya dalam mode berpasangan. Ada juga tombol khusus untuk penyesuaian volume di earcup kanan, dan tombol yang dapat disesuaikan di sebelah kiri. Ada soket 2.5mm untuk menghubungkan kabel stereo yang disertakan untuk mendengarkan dengan kabel, dan port USB Type-C untuk mengisi daya.

JBL Tour One menggunakan sistem empat mikrofon untuk pengambilan suara dan pembatalan bising aktif, dengan dua menghadap ke depan, yang ketiga menghadap ke satu sisi, dan yang keempat di dalam satu cup telinga. Bagian luar earcup kanan peka terhadap sentuhan. Anda dapat mengetuknya untuk mengontrol pemutaran dan menjawab atau memutuskan panggilan.

Saya menemukan kontrol sentuh menjadi sedikit fiddly. Mereka mudah dipicu secara tidak sengaja, dan kadang-kadang tidak mencatat ketukan ganda atau tiga kali lipat. Ada juga deteksi keausan yang secara otomatis menjeda atau melanjutkan musik Anda saat headphone Tour One dilepas atau dipasang, dan ini bekerja dengan baik untuk saya.

JBL Tour One berfungsi dengan aplikasi JBL Headphones, tersedia untuk iOS dan Android. Aplikasi ini menampilkan perkiraan tingkat baterai headphone dan memungkinkan Anda menyesuaikan dan menyesuaikan berbagai fungsi dan pengaturan seperti pembatalan bising aktif, mode suara sekitar, dan mode bicara. Ada juga ‘mode audio pintar’ untuk kualitas audio, peningkatan stabilitas dan latensi, pengaturan equalizer, kontrol sentuh, kontrol tombol yang dapat disesuaikan, dan pengaturan asisten suara, antara lain.

jbl tour satu ulasan tombol JBL

Tombol yang dapat diprogram pada JBL Tour One dapat digunakan untuk mengontrol mode ANC dan transparansi, atau memanggil asisten suara di ponsel cerdas Anda

Tombol yang dapat diprogram pada JBL Tour One dapat diatur ke siklus antara ANC dan mode suara sekitar, atau memanggil asisten suara di ponsel cerdas Anda dengan menekan lama. Selain Siri di iOS dan Google Assistant di Android, Amazon Alexa juga didukung. Menekan lama pada zona sensitif sentuhan juga dapat diatur untuk mengontrol mode ANC dan transparansi, atau mengaktifkan fungsi talk-through yang dengan cepat menurunkan volume audio dan memungkinkan Anda melakukan percakapan.

Ini adalah aplikasi yang sangat fungsional, memungkinkan Anda untuk mengatur JBL Tour One persis seperti yang Anda inginkan, dan juga memperbarui firmware-nya jika diperlukan. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah kemampuan untuk mengatur mode peredam bising aktif dan transparansi secepat mungkin sesuai dengan lingkungan, dan saya sering menemukan diri saya juga mengutak-atik equalizer untuk menemukan pengaturan yang tepat untuk genre musik tertentu yang saya dengarkan.

JBL Tour One memiliki driver dinamis 40mm, dan menggunakan Bluetooth 5 untuk konektivitas dengan dukungan codec Bluetooth SBC dan AAC. Kurangnya dukungan untuk codec Bluetooth tingkat lanjut agak mengecewakan dengan harga ini. Rentang respons frekuensi adalah 10-40.000Hz (bila digunakan dalam mode pasif dengan kabel stereo) dan 10-22.000Hz bila digunakan dengan Bluetooth. Paket penjualan termasuk hard carry case, kabel stereo untuk konektivitas kabel, adaptor pesawat, dan kabel pengisi daya.

Daya tahan baterai pada JBL Tour One sangat baik. Itu berjalan selama sekitar 30 jam dengan sekali pengisian daya dengan pembatalan bising aktif dan volume pada tingkat sedang, tetapi ini akan sedikit bervariasi tergantung pada penggunaan Anda. Pengisian daya juga cukup cepat, dengan headset terisi penuh dalam waktu sekitar dua jam saat menggunakan kabel yang disertakan dan adaptor daya 10W.

Suara bersih dan seimbang di JBL Tour One

Headphone kelas atas hadir dengan ekspektasi kualitas suara yang bagus, dan JBL Tour One sebagian besar memberikan hal ini, dengan suara netral yang menyegarkan dan dapat disesuaikan. Meskipun demikian, kurangnya dukungan untuk codec Bluetooth canggih membuat headphone ini sedikit mundur dalam hal detail dan definisi suara, tergantung pada perangkat sumbernya.

Saya menggunakan JBL Tour One untuk konten musik, panggilan telepon, dan video dengan iPhone 13 sebagai sumber utama saya, tetapi saya juga memasangkan headphone ini dengan smartphone Android dan MacBook Air sesekali untuk referensi. Dimungkinkan untuk mengoptimalkan suara untuk fungsi tertentu seperti mendengarkan musik atau menonton video, menggunakan aplikasi, dan ini tampaknya membantu membuat setiap kasus penggunaan sedikit lebih baik.

Kesan awal saya tentang kualitas suara JBL Tour One cukup netral, tetapi seiring waktu, dan dengan mendengarkan musik dari berbagai genre, saya menjadi cukup menyukai suaranya yang seimbang. Mendengarkan Ke Mana Pun Anda Pergi dari The Avalanches, saya menikmati kemampuan headphone untuk beradaptasi dengan kecepatannya yang bervariasi. Penumpukan berbasis vokal lambat dari trek ini terdengar lembut dan halus, dan headphone masih beradaptasi hampir mulus ke bagian yang lebih cepat dan berirama.

jbl tour satu ulasan teratas JBL

Suara yang bersih dan seimbang menyegarkan dan menyenangkan, tetapi kurangnya codec Bluetooth yang canggih membuat JBL Tour One sedikit mundur

Lows terdengar santai, namun memiliki serangan dan dorongan yang cukup untuk tidak tersesat di mid-range dan high yang jauh lebih mumpuni. Pendekatan suara yang dapat beradaptasi dan fleksibel ini terbukti bahkan di trek yang lebih cepat seperti Yeke Yeke oleh Stylo dan Space Motion, memberikan kekuatan ketukan cepat yang cukup untuk didengar bersama vokal tradisional Afrika yang menarik dari penyanyi Guinea Mory Kante.

Ini benar-benar membantu untuk menjaga pembatalan bising aktif, dan volume di sisi yang lebih tinggi – sekitar tanda 80 persen – untuk mendapatkan nuansa dan karakter terbaik dari headphone ini.

Tingkat detail yang ditawarkan, dan kurangnya dorongan dan serangan habis-habisan membuat JBL Tour One sedikit mundur, jika dibandingkan dengan kompetisi dengan harga yang sama seperti Sony WH-1000XM4. The Tour One berusaha keras untuk menghadirkan kesenangan, dan pendengar yang mencari keseimbangan dan kurangnya ‘penyalinan’ dalam suara akan menghargai tanda tangan sonik JBL Tour One, tetapi hanya ada sedikit kekurangan di bagian atas.

Pembatalan bising aktif pada JBL Tour One bagus, seperti yang Anda harapkan dari headset kelas atas. Ini lebih disesuaikan dengan kebisingan khas di luar ruangan, dan tidak cukup tampil mengesankan di dalam ruangan. Meskipun demikian, masih ada pengurangan yang nyata pada suara-suara khas rumah tangga seperti dengungan kipas angin di langit-langit, tetapi Tour One tidak membungkam suara-suara ini seefektif beberapa produk pesaing. Suara dan suara aktivitas sedikit lebih lembut.

Di luar ruangan, terutama saat berjalan di jalan, JBL Tour One melakukan pekerjaan yang baik dalam mengurangi kebisingan, memastikan bahwa saya dapat mendengarkan musik dan buku audio dengan jelas. Saya juga dapat melakukan percakapan yang tepat melalui panggilan telepon. Suara ambient dan mode talk-through memungkinkan Anda untuk mendengar lingkungan Anda tanpa harus melepas headphone, tetapi suaranya terasa sedikit artifisial dan tidak perlu diperkuat di lingkungan yang bising. Konektivitas Bluetooth pada headset stabil pada jarak hingga 4m bagi saya.

Putusan

Segmen headphone nirkabel premium sebagian besar didominasi oleh segelintir merek seperti Sony, Apple, dan Bose. Sebagai nama mapan di industri headphone, segmen harga ini sangat kehilangan opsi yang mumpuni dari JBL, hingga sekarang. JBL Tour One, menurut pendapat saya, adalah sepasang headphone peredam bising aktif nirkabel yang mampu untuk Rs. 25.000. Ini menawarkan tanda tangan sonik yang bersih dan seimbang, pembatalan bising aktif yang baik di luar ruangan, masa pakai baterai yang sangat baik, dan fitur yang sangat baik, termasuk aplikasi pendamping yang sangat baik dan terperinci yang memungkinkan Anda mengubah headphone sesuai keinginan Anda.

Ini juga merupakan sepasang headphone yang sangat bagus dan nyaman, tetapi tertahan dalam beberapa hal penting, termasuk kurangnya dukungan untuk codec Bluetooth tingkat lanjut, kontrol yang sedikit rumit, dan kurangnya detail dan serangan dalam suara. Pembatalan bising aktif, meskipun layak, tidak cukup unggul di kelasnya pada headphone ini. Secara resmi biayanya sekitar Rs. 5.000 lebih murah dari Sony WH-1000XM4, dan dengan perbedaan harga itu, JBL Tour One mungkin masih layak dipertimbangkan.


.

[ad_2]

<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.