<

Yunnanozoans Adalah Vertebrata Batang Tertua dan Paling Primitif, Peneliti Mengidentifikasi Secara Konklusif

[ad_1]

Sekelompok ilmuwan telah mengidentifikasi bahwa catatan fosil yunnanozoans, makhluk punah yang hidup 518 juta tahun yang lalu di Periode Kambrium, adalah vertebrata batang tertua yang diketahui. Vertebrata batang mengacu pada makhluk yang merupakan vertebrata, yaitu memiliki tulang belakang, tetapi sekarang telah punah meskipun memiliki vertebrata hidup yang berkerabat dekat. Vertebrata mencakup semua mamalia, burung, reptil, amfibi, dan ikan tetapi sebagian besar kehidupan hewan yang kompleks adalah invertebrata, yaitu tidak memiliki tulang belakang. Para ilmuwan selama bertahun-tahun telah membingungkan mata rantai yang hilang dari evolusi dari invertebrata ke vertebrata.

Sekarang, tim peneliti dari Institut Geologi dan Paleontologi Nanjing, Akademi Ilmu Pengetahuan China, dan Universitas Nanjing, telah diidentifikasi apa vertebrata tertua yang diketahui. Tim diterbitkan temuan mereka di jurnal Science, pada 8 Juli.

Tim peneliti memeriksa yunnanozoan yang baru dikumpulkan, dinamai demikian karena keberadaan mereka di Provinsi Yunnan China, spesimen fosil menggunakan studi anatomi dan ultrastruktur resolusi tinggi, dan studi geokimia menggunakan residu karbon yang terpelihara dengan baik pada fosil.

Menggunakan mikrotomografi sinar-X, pemindaian mikroskop elektron, mikroskop elektron transmisi, spektrometri Raman, spektroskopi inframerah transformasi Fourier, dan spektroskopi sinar-X dispersi energi, tim telah mengkonfirmasi bahwa fosil tersebut memiliki tulang rawan seluler di faring, fitur yang membedakan dari vertebrata. Para ilmuwan menemukan bahwa faring di yunnanozoa memiliki tujuh lengkungan serupa, berbagi segmen seperti bambu dan filamen yang dihubungkan oleh batang horizontal punggung dan perut, membentuk keranjang – fitur yang sekarang terlihat pada ikan hidup tanpa rahang.

Para peneliti telah lama berhipotesis bahwa lengkungan di faring, yang bertanggung jawab untuk menciptakan struktur wajah dan leher, memiliki peran besar dalam evolusi vertebrata awal.

“Dua jenis kerangka faring—jenis seperti keranjang dan jenis terisolasi—terdapat di Kambrium dan vertebrata yang masih hidup. Ini menyiratkan bahwa bentuk kerangka faring memiliki sejarah evolusi awal yang lebih kompleks daripada yang diperkirakan sebelumnya, ”kata Tian Qingyi, penulis pertama studi tersebut.

[ad_2]
<

About mukhlis.net

blogging and sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published.